Anies di Wayangan PKS: Lakonnya Menyiratkan Pesan

0
324
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan hadir dalam Ngaji Budaya Pagelayang Wayang dengan lakon Wisanggeni Gugat di halaman kantor DPP PKS, Sabtu (27/10/2019) malam. (PKSFoto)
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan hadir dalam Ngaji Budaya Pagelayang Wayang dengan lakon Wisanggeni Gugat di halaman kantor DPP PKS, Sabtu (27/10/2019) malam. (PKSFoto)

Jakarta — Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan hadir dalam Ngaji Budaya Pagelayang Wayang dengan lakon Wisanggeni Gugat di halaman kantor DPP PKS, Sabtu (27/10/2019) malam.

Anies yang datang mengenakan batik, berbincang akrab dengan dalang Ki Warseno Slank sebelum pementasan. Anies menyebut, pentas wayang dengan Lakon “Wisanggeni Gugat” yang digelar DPP PKS memiliki makna dan pesan tersendiri.

Anies mengatakan, pertunjukan wayang harus dilihat dari apa lakon yang dimainkan saat itu. Sebab, lewat lakon lah wayang menyampaikan pesan-pesan yang dimaksudkan.

“Setiap lakon adalah cara mengirimkan pesan dari wayang. Lakonnya kali ini membawa pesan mirip dengan pantunnya tadi,” papar Anies merujuk pantun yang dibacakan Ketua Bidang Seni Budaya DPP PKS Muhammad Ridwan.

Anies juga menyebut, menonton wayang adalah proses meresapi sebuah tontonan untuk menjadi sebuah tatanan atau peraturan. “Kita sama-sama lihat ada tontonan, tuntunan jadi tatanan,” urai Anies.

Sebelumnya saat membuka sesi acara, M Ridwan membacakan pantun terkait Ngaji Budaya Pagelaran Wayang bersama Ki Warseno Slank serta situasi perpolitikan saat ini.

Pantunnya:

Enggak Ada Bahasa Jawanya Ora Ono
Baju Perempuan Jepang Disebut Kimono

Kalau Mau Jadi Penyeimbang Jangan Ke Sono
Kalau Kagak, Ane kirim Ente ke Ki Warseno

LEAVE A REPLY